Bupati Salwa Lepas Iring-iringan Armada Pengangkut Bantuan Beras

4
Bupati KH Salwa Arifin saat memberangkatkan armada pengangkut beras di pendopo bupati

BONDOWOSO – Bupati Salwa Arifin melepas keberangkatan pengangkutan beras bantuan dari pemerintah pusat bagi Keluarga Penerima Manfaat (KPM) Program Keluarga Harapan (PKH) dan Bantuan Sosial Tunai (BST), Senin (26/7/2021) di Pendopo kabupaten.

Selanjutnya, beras tersebut akan didistribusikan kepada sekitar 90.078 KPM PKH dan BST di semua wilayah. Masing-masing memperoleh sekitar 10 kilogram.

Bupati Salwa dalam sambutannya mengatakan, bahwa ekonomi memang menjadi salah satu yang paling terdampak saat pandemi Covid-19.

Kondisi ini sangat memprihatinkan, karena segala aktivitas dibatasi. Seperti contohnya mereka yang berjualan dibatasi.

Karenanya, pemerintah daerah berterima kasih atas bantuan beras kepada masyarakat terdampak.

“Tentu bersyukur rasanya, dengan adanya bantuan ini karena bisa meringankan beban masyarakat terdampak,” ujarnya.

Ia mengharapkan agar hendaknya beras bantuan yang diberikan ini berkualitas layak konsumsi dan bagus. Sehingga, kejadian keluhan masyarakat penerima saat distribusi raskin pun tak terulang kembali.

“Saya harap kualitas beras yang diberikan kualitas yang layak dikonsumsi. Saya yakin dari Bulog bisa menyiapkan kualitas beras yang layak dikonsumsi, yang bagus,” ujarnya.

Di lain sisi, Bupati Salwa berpesan agar pendistribusian ini dipantau hingga tingkatan bawah. Tak lain agar bisa benar-benar diterima langsung oleh penerima.

“Ini dipantau hingga ke bawah,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Sub Divre Bulog Bondowoso-Situbondo, Rudy Prasetya menerangkan total beras yang didistribusikan yakni 900 ton. Nantinya beras tersebut akan didistribusikan ke kantor desa untuk dibagikan kepada penerima.

Rencananya, pendistribusian ditargetkan selesai lima hari ke depan. Yakni, per hari bisa tiga hingga empat kecamatan.

“Untuk hari pertama ada dua kecamatan dengan total beras sekitar 100 ton. Ada Kecamatan Tamanan dan Tegalampel,” ujarnya.

Adapun beras ini sendiri, katanya, merupakan kualitas beras yang diberikan yakni kualitas medium dengan broken 20 persen.“Ini beras medium,” tutupnya.

Dalam kesempatan itu juga dilakukan penyerahan secara simbolis kepada para penerima. (tim/*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here